Aspek Positif dalam Konflik Berorganisasi

Aspek Positif dalam Konflik Berorganisasi

Aspek Positif dalam Konflik Berorganisasi

Aspek Positif dalam Konflik Berorganisasi
Aspek Positif dalam Konflik Berorganisasi

Konflik dapat didefinisikan sebagai situasi

Yang terjadi ketika ada perbedaan pendapat atau perbedaan cara pandang diantara beberapa orang kelompok atau organisasi. Atau sikap saling mempertahankan diri  sekurang-kurangnya diantara dua kelompok, yang memiliki tujuan dan pandangan  berbeda, dalam upaya mencapai satu  tujuan sehingga mereka  berada  dalam posisi oposisi, bukan kerjasama.

 

Konflik dapat berkembang karena berbagai sebab sebagai berikut:

  1. Batasan pekerjaan yang tidak jelas
  2. Hambatan komunikasi
  3. Tekanan waktu
  4. Standar, peraturan dan kebijakan yang tidak masuk akal
  5. Pertikaian antar pribadi
  6. Perbedaan status
  7. Harapan yang tidak terwujud

Konflik bisa jadi merupakan sumber energi

dan kreativitas yang positif apabila dikelola dengan baik. Misalnya, konflik dapat menggerakan suatu perubahan:

  • Memberikan saluran baru untuk komunikasi.
  • Menumbuhkan semangat baru pada staf.
  • Memberikan kesempatan untuk menyalurkan emosi.
  • Menghasilkan distribusi sumber tenaga yang lebih merata dalam organisasi.
  • Membantu setiap orang untuk saling memahami tentang perbedaan pekerjaan dan tanggung jawab mereka.

 

Apabila konflik mengarah pada kondisi destruktif

maka hal ini dapat berdampak pada penurunan efektivitas kerja dalam  organisasi  baik secara perorangan maupun kelompok, berupa penolakan, resistensi terhadap perubahan, apatis, acuh tak acuh, bahkan mungkin muncul luapan emosi destruktif, berupa demonstrasi.

Maka dari itu

kita perlu mengelola konflik dalam berorganisasi agar tidak mengarah pada kondisi destruktif. Perlu strategi untuk mengelolanya seperti pada posting yang sebelumnya yaitu “Konflik dalam Organisasi”. Demikian, semoga bermanfaat.

Sumber : https://duniapendidikan.co.id/