Pengertian kota

Pengertian kota

Pengertian kota

Pengertian kota
Pengertian kota

Menurut Bintarto adalah kota adalah bentang budaya yang ditimbulkan oleh unsur-unsur alami dan nonalami, gejalanya berupa kepadatan penduduk yang tinggi, struktur sosial ekonomi yang heterogen dan corak kehidupan yang materialistik.

Ciri-ciri sosial masyarakat kota
a. Sikap penduduk individualistik.
b. Hubungan sosial bersifat patembayan (gesselschaft).
c. Adanya keanekaragaman penduduk, baik suku bangsa, budaya maupun norma agama.
d. Norma agama tidak begitu ketat.
e. Pandangan hidup lebih rasional dan berpikiran maju.

Ciri-ciri fisik masyarakat kota
a. Banyak terdapat gedung perkantoran.
b. Adanya alun-alun dan tempat parkir.
c. Tersedianya fasilitas umum seperti sarana ekonomi, rekreasi, dan olahraga.

Klasifikasi kota menurut jumlah penduduk
a. Kota kecil, jumlah penduduk antara 20.000-50.000 jiwa.
b. Kota sedang, jumlah penduduk 50.000-100.000 jiwa.
c. Kota besar, jumlah antara 100.000-1.000.000 jiwa.
d. Kota metropolitan, jumlah antara 1.000.000 – 5.000.000 jiwa.
e. Kota megapolitan, jumlah lebih dari 5.000.000 jiwa

5. Klasifikasi kota menurut tingkat perkembangannya
a. Tahap eopolis yaitu tahap perkembangan desa yang sudah teratur dan masyarakatnya merupakan peralihan dari kehidupan desa ke arah kehidupan kota.
b. Tahap polis yaitu suatu daerah kota yang sebagian masyarakatnya masih memiliki ciri-ciri sifat agraris.
c. Tahap metropolis yaitu suatu wilayah perkotaan yang terdiri dari atas beberapa kota metropolis yang menjadi satu sehingga membentuk jalur perkotaan.
d. Tahap tryanopolis yaitu suatu wilayah kota yang ditandai dengan adanya kekacauan pelayanan umum, kemacetan lalulintas, dan tingkat kriminalitas yang tinggi.
e. Tahap nekropolis (kota mati) yaitu kota yang mulai ditinggalkan penduduknya.

Struktur ruang kota
Struktur ruang kota atau tata ruang kota dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
a. Inti kota, yaitu pusat kegiatan dari kota itu (ekonomi, politik, kebudayaan, pendidikan, dan hiburan).
b. Selaput inti kota, lokasi pusat kota yang berada di pinggir (luar) inti kota yang merupakan perluasan atau pemekaran, yang pada akhirnya membentuk sentraliasi, nukleasi, desentralisasi, dan segresi.
c. Kota satelit, adalah suatu daerah yang mempunyai sifat perkotaan yang memberi daya dukung bagi kehidupan kota. dan berfungsi sebagai kota produksi.
d. Suburban, adalah suatu daerah di sekitar pusat kota yang berfungsi sebagai daerah pemukiman dan manufaktur (pabrik). Di suburban menurut W T. Martin terdapat kelompok masyarakat yang relatif kecil dan berdiam dekat pusat kota.

Struktur ruang kota menurut Bintarto, dibagi menjadi wilayah-wilayah zona interaksi yaitu.
a. City diartikan sebagai pusat kota.
b. Suburban (subdaerah perkotaan).
c. Suburban fringe (tepi daerah subperkotaan).
d. Urban fringe (daerah perkotaan paling luar).
e. Rural urban fringe (daerah batas kota dan desa).
f. Rural (daerah pedesaan).

Teori pola keruangan kota
a. Teori konsentris (melingkar) oleh Ernest W. Burgess. Dalam teori ini kota dibagi dalam lima zone yaitu pusat kota disebut Central Bussiness District (CBD), zona peralihan (transitional zone), kawasan pemukiman kaum buruh /kelas rendah, kawasan pemukiman golongan menengah, dan commuters zone.
b. Teori sektoral oleh Hommer Hoyt. Teori ini menyatakan bahwa unit kegiatan di perkotaan membentuk sektor-sektor yang sifatnya lebih bebas. Sektor-sektor yang menjadi bagian dari suatu kota dapat berkembang sendiri-sendiri tanpa banyak dipengaruhi oleh pusat kota.
c. Teori inti ganda oleh Harris dan Ullman. Menurut teori ini tidak ada ukuran yang teratur dari zone-zone seperti dalam teori zone konsentris, tetapi merupakan inti yang berdiri sendiri.

Sumber : https://forbeslux.co.id/