Pengertian Puisi

Pengertian Puisi

Pengertian Puisi

Pengertian Puisi
Pengertian Puisi

Kata puisi berasal dari dari bahasa Yunani

poiseis yang berarti penciptaan. Akan tetapi pengertiannya semakin dipersempit menjadi “hasil seni sastra”, yang kata-katanya disusun menurut syarat-syarat yang tertentu dengan menggunakan irama, saak dan kadang kata-kata kiasan ( Ensiklopedi Indonesia N-Z; dalam Guntur 1985:4 )

 

Menurut Vicil C. Coulter, kata poet berasal dari kata bahasa Gerik

yang berarti membuat, mencipta. Dalam bahasa Gerik, kata poet berarti orang yang mencipta melalui imajinasinya, orang yang hampir menyerupai dewa-dewa atau orang yang amat suka pada dewa-dewa. Dia adalah orang yang mempunyai penglihatan yang tajam, orang suci, yang sekaligus seorang filsuf, negarawan, guru, orang yang dapat menebak kebenaran yang tersembunyi (Situmorang, 1980:10).



Ada beberapa pengertian lain.

  1. Putu Arya Tirtawirya (1980:9) mengatakan bahwa puisi merupakan ungkapan secara implisit, samar dengan makna yang tersirat di mana kata-katanya condong pada makna konotatif.
  2. Ralph Waldo Emerson (Situmorang, 1980:8) mengatakan bahwa puisi mengajarkan sebanyak mungkin dengan kata-kata sesedikit mungkin.
  3. William Wordsworth (Situmorang, 1980:9) mengatakan bahwa puisi adalah peluapan yang spontan dari perasaan-perasaan yang penuh daya, memperoleh asalnya dari emosi atau rasa yang dikumpulkan kembali dalam kedamaian.

Percy Byssche Shelly (Situmorang, 1980:9)

mengatakan bahwa puisi adalah rekaman dari saat-saat yang paling baik dan paling senang dari pikiran-pikiran yang paling senang.

Menurut Kamus Istilah Sastra (Sudjiman, 1984), puisi merupakan ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, matra, rima, serta penyusunan larik dan bait.

Sumber : http://blog.umy.ac.id/herulampung/sejarah-pembentukan-bpupki/